Sponsored links
Benarkah Diet Alkaline bisa Memerangi Peradangan dan Penyakit? - Diet Alkaline adalah salah satu program diet yang populer dikalangan para selebriti dunia yang dikatakan memiliki manfaat untuk memerangi perangan dan penyakit tertentu. Kami mengajak Anda untuk membaca lebih lanjut tentang program diet alkaline, simak ulasan dibawah ini;

Diet Alkaline (juga dikenal sebagai  diet asam-alkali atau diet abu alkali, diet asam basa) menggambarkan sekelompok diet terkait  makanan tertentu yang dapat mempengaruhi keasaman dan pH cairan tubuh, termasuk urin atau darah, dan karena itu dapat digunakan untuk mengobati atau mencegah penyakit.

Karena kurangnya bukti kredibel yang mendukung manfaat dari diet ini, maka tidak dianjurkan oleh ahli gizi dan para profesional kesehatan lainnya.

Hubungan antara diet dan asam-basa homeostasis, atau status regulasi asam-basa tubuh, telah dipelajari selama beberapa dekade, meskipun aplikasi medis dari hipotesis ini telah sebagian besar difokuskan pada perubahan keasaman urin.

Secara tradisional, rencana makan dalam diet ini telah menganjurkan untuk menghindari daging, unggas, keju, dan biji-bijian untuk membuat urin lebih basa (pH tinggi), mengubah lingkungan dari urine untuk mencegah infeksi saluran kemih (ISK) dan batu ginjal (nefrolitiasis).

Namun, kesulitan dalam mengetahui seberapa efektif memprediksi efek dari diet ini telah menyebabkan obat, bukan modifikasi diet, sebagai metode yang disukai untuk mengubah pH urine.

"Asam-abu" hipotesis telah dianggap sebagai faktor risiko untuk osteoporosis oleh berbagai publikasi ilmiah, meskipun baru-baru ini, ada bukti ilmiah tidak tersedia untuk mendukung hipotesis ini. Oleh karena itu, secara luas dianggap sebagai pseudosains.

Pseudosains merupakan sesuatu ilmu, kaedah, kepercayaan atau amalan yang menganggap diri sebagai saintifik, atau digambarkan sebagai bidang sains, tetapi tidak mengikut kaedah saintifik dalam cara pengajiannya.

Istilah "Diet Alkaline" juga telah digunakan oleh praktisi pengobatan alternatif, dengan usulan bahwa diet seperti ini mengobati atau mencegah kanker, penyakit jantung, dan tingkat energi rendah serta penyakit lainnya.

Klaim ini tidak didukung oleh bukti-bukti medis dan membuat asumsi yang salah tentang fungsi bagaimana diet alkali bertentangan dengan pemahaman fisiologi manusia modern.

Benarkah Diet Alkaline bisa Memerangi Peradangan dan Penyakit?

Komposisi Diet Alkaline

Menurut hipotesis tradisional yang mendasari diet ini, abu asam diproduksi oleh daging, unggas, keju, ikan, telur, dan biji-bijian. Abu alkali diproduksi oleh buah-buahan dan sayuran, kecuali cranberry, prunes dan plum.

Karena penunjukan asam atau abu basa didasarkan pada residu yang tersisa pada pembakaran daripada keasaman makanan, makanan seperti buah jeruk yang umumnya dianggap asam benar-benar dianggap memproduksi basa dalam diet ini.

Beberapa literatur mengklaim makan Alkaline sebenarnya adalah alat yang ampuh membantu Anda menurunkan berat badan dan meningkatkan kesehatan secara keseluruhan. Dan dikaitkan dapat bermanfaat dalam mengobati peradangan, arthritis, dan kanker.

Diet Alkaline Ini kontroversial di kalangan medis karena mengukur keberhasilannya tidak berdasarkan bukti ilmiah.

Hipotesis saat ini

Diet Alkaline telah mengemukakan bahwa diet tinggi "abu asam" elemen yang (memproduksi asam) akan menyebabkan tubuh mencoba untuk menjadi penyangga (atau melawan) setiap beban asam tambahan dalam tubuh dengan breaking down bone, yang menyebabkan tulang lemah dan meningkatkan risiko osteoporosis .

Sebaliknya, "alkaline ash" elemen hipotetis yang akan (memproduksi alkaline) menurunkan risiko osteoporosis.

Hipotesis ini semakin diperkuat, dalam sebuah pernyataan di Academy of Nutrition and Dietetics, yang di publikasikan National Academy US of Sciences, serta publikasi ilmiah lainnya, yang telah menyatakan makanan tinggi kalium dan magnesium seperti buah-buahan dan sayuran mungkin mengurangi risiko osteoporosis melalui peningkatan produksi abu alkali.

Hipotesis penerimaan asam-abu ini sebagai faktor risiko utama yang dapat dimodifikasi dengan osteoporosis dalam publikasi ini, bagaimanapun, sebagian besar dibuat tanpa tinjauan secara signifikan dengan kualitas tinggi analisis sistematis.

Ulasan sistematis terbaru telah diterbitkan, metodis yang telah dianalisis berdasarkan bukti ilmiah yang tersedia, dan tidak menemukan bukti yang signifikan untuk mendukung hipotesis asam-abu dalam hal pencegahan osteoporosis.

Sebuah studi meta-analisis tentang pengaruh asupan fosfat makanan bertentangan dengan hasil yang diharapkan di bawah hipotesis asam-abu yang sehubungan dengan kalsium dalam urin dan metabolisme tulang.

Hasil ini menunjukkan penggunaan diet ini untuk mencegah hilangnya kalsium dari tulang tidak dibenarkan.

Meta-analisis lainnya yang telah meneliti efek dari total asupan asam makanan juga tidak menemukan bukti bahwa asupan asam meningkatkan risiko osteoporosis seperti yang diharapkan di bawah hipotesis asam-abu.

Sebuah ulasan melihat efek dari asupan produk susu, yang telah dihipotesiskan untuk meningkatkan beban asam dari tubuh melalui fosfat dan komponen protein. Ulasan ini menemukan bukti signifikan menunjukkan asupan produk susu menyebabkan asidosis atau meningkatkan risiko osteoporosis.

Juga meta-analisis tentang efek garam kalium basa pada metabolisme kalsium dan kesehatan tulang menemukan bahwa suplementasi dengan garam kalium basa mengurangi kehilangan kalsium dalam urine dan mengurangi sekresi asam.

Ini juga telah berspekulasi bahwa diet ini mungkin memiliki efek pada pengecilan otot, pertumbuhan metabolisme hormon atau nyeri punggung, meskipun tidak ada bukti konklusif untuk mengkonfirmasi hipotesis ini.

Mengingat populasinya yang telah menua, efek dari diet alkali pada kesehatan masyarakat mungkin layak dipertimbangkan, meskipun ada sedikit bukti ilmiah di daerah ini.

Alternatif Obat

Pengobatan alternatif yang praktisi telah mempromosikan diet alkali telah menganjurkan penggunaannya dalam pengobatan berbagai kondisi medis termasuk kanker.

Klaim ini telah dipromosikan terutama di website, majalah, direct mail, dan buku, dan telah diarahkan terutama pada khalayak awam.

Meskipun telah diusulkan bahwa diet ini dapat membantu meningkatkan energi, menurunkan berat badan, dan mengobati kanker dan penyakit jantung. Namun, sampai saat ini, tidak ada bukti untuk mendukung klaim ini.

Versi diet, selain untuk menghindari daging dan protein lainnya, juga menganjurkan menghindari makanan olahan, gula putih, tepung putih, dan kafein, dan dapat melibatkan latihan spesifik dan rejimen suplemen gizi juga.

Berdasarkan bukti

Pendukung untuk penggunaan alternatif diet alkali mengusulkan bahwa sejak pH normal darah sedikit basa, tujuan diet harus mencerminkan ini dengan makan makanan yang bersifat menghasilkan basa juga.

Pendukung ini mengusulkan bahwa diet tinggi elemen penghasil asam biasanya akan memimpin tubuh menjadi lebih asam, yang dapat menumbuhkan penyakit.

Mekanisme ini diusulkan, di mana diet secara signifikan dapat mengubah keasaman darah, ini bertentangan dengan "segala sesuatu yang kita tahu tentang kimia dari tubuh manusia" dan telah disebut "mitos" dalam sebuah pernyataan oleh American Institute for Cancer Research.

Berbeda dengan tingkat pH dalam urin, diet selektif alkali belum terbukti untuk memperoleh perubahan yang berkelanjutan di tingkat pH darah atau untuk memberikan manfaat klinis diklaim oleh para pendukungnya.

Karena mekanisme regulasi alami tubuh, yang tidak memerlukan diet khusus untuk bekerja, makan diet alkali hanya dapat, paling banyak, mengubah minimal pH darah secara sementara.

Sebuah proposal serupa oleh mereka yang mendukung diet alkaline ini menunjukkan bahwa kanker tumbuh dalam lingkungan asam, dan bahwa diet alkali yang tepat dapat mengubah lingkungan tubuh untuk mengobati kanker.

Proposal tersebut mengabaikan fakta bahwa sementara jaringan kanker yang tumbuh dalam lingkungan asam, itu adalah kanker yang menciptakan keasaman.

Pesatnya pertumbuhan sel kanker menciptakan lingkungan asam; lingkungan asam tidak menciptakan kanker.

Proposal itu juga mengabaikan untuk mengakui bahwa itu adalah "hampir tidak mungkin" untuk menciptakan lingkungan kurang asam di dalam tubuh.

Rencana diet "Extreme" seperti diet ini memiliki risiko lebih banyak dibandingkan manfaat bagi pasien kanker.

Manfaat lain yang diusulkan dari diet alkali yang juga tidak didukung oleh bukti ilmiah.

Meskipun telah diusulkan bahwa diet ini akan meningkatkan "energi" atau mengobati penyakit kardiovaskular, tidak ada bukti untuk mendukung pernyataan ini.

Sebuah versi dari diet ini juga telah dipromosikan oleh Robert O. Young sebagai metode penurunan berat badan dalam bukunya The pH Miracle.

Menurut Academy of Nutrition and Dietetics, bagian dari diet seperti memperbanyak makan sayuran berdaun hijau dan olahraga mungkin akan menjadi sehat.

Namun, "obscure theory" yang dietnya berdasarkan dan ketergantungan pada rejimen puasa rumit dan suplemen gizi yang berarti bahwa diet ini "bukan cara yang sehat untuk menurunkan berat badan."

Hal ini juga telah diusulkan bahwa asam menyebabkan arthritis dan osteoarthritis, dan bahwa diet alkali dapat digunakan untuk mengobati kondisi ini. Tidak ada bukti untuk mendukung proposal ini.

Mencegah infeksi saluran kemih (ISK) dan batu ginjal (nefrolitiasis) untuk keasaman, juga telah diusulkan sebagai cara untuk mengukur tingkat keasaman tubuh dan karena itu tingkat risiko untuk penyakit. Namun, tidak ada korelasi antara pH urin diukur dalam rumah "test kit" dan keasaman tubuh.

Dampak buruk

Karena diet alkali mempromosikan termasuk keluarga makanan tertentu, itu bisa mengakibatkan diet yang kurang seimbang dengan kekurangan gizi yang disebabkan seperti kurangnya asupan asam lemak esensial dan fitonutrien.

Banyak situs dan buku yang mempromosikan program diet ini, bahkan menjual suplemen dan makanan; seharusnya tidak perlu untuk membeli salah satu produk tersebut. Tingkat upaya yang diperlukan untuk menggunakan diet ini dianggap "Tinggi" karena ada banyak makanan yang perlu dikecualikan dalam diet ini.

Sejarah Diet Alkaline

Peran diet dan pengaruhnya terhadap keasaman urin telah dipelajari selama beberapa dekade, sebagian ahli fisiologi telah mempelajari peran ginjal dalam mekanisme regulasi tubuh untuk mengendalikan keasaman cairan tubuh.

Ahli biologi Prancis Claude Bernard, ia melakukan pengamatan klasik dari efek ini ketika ia menemukan bahwa mengubah pola makan kelinci dari herbivora (terutama tanaman) diet untuk karnivora (terutama daging), urin berubah dari lebih asam basa.

Didorong oleh pengamatan ini, penyelidikan selanjutnya difokuskan pada sifat kimia dan keasaman konstituen dari sisa-sisa makanan dibakar dalam kalorimeter, yang digambarkan sebagai abu. The "dietary ash hypothesis" mengusulkan bahwa makanan ini, ketika dimetabolisme, akan meninggalkan mirip "abu asam" atau "abu alkali" dalam tubuh seperti yang teroksidasi dalam pembakaran.

Ahli gizi mulai memperbaiki hipotesis ini di awal abad 20, menekankan peran partikel bermuatan negatif (anion) dan bermuatan partikel positif (kation) dalam makanan.

Diet tinggi klorida, fosfat dan sulfat (yang semuanya anion) yang diduga membentuk asam, sedangkan diet tinggi kalium, kalsium dan magnesium (yang semuanya kation) diduga menjadi membentuk basa.

Investigasi lainnya menunjukkan makanan tertentu, seperti cranberry, dan plum memiliki efek yang tidak biasa pada pH urin. Sementara makanan ini memberikan abu basa di laboratorium, mereka mengandung asam organik lemah, asam hipurat, yang menyebabkan urin menjadi lebih asam sebagai gantinya.

Sejarah Penggunaan

Secara historis, aplikasi medis dari diet ini sebagian besar difokuskan pada mencegah kekambuhan batu ginjal serta mencegah infeksi saluran kemih berulang, dengan mengandalkan kemampuan yang diakui dari diet ini mempengaruhi pH urin.

Tahun lalu, diet ini digunakan untuk mengatur keasaman lingkungan kemih bahwa batu terbentuk, dan hipotetis bisa membantu mencegah batu dari pembentukan atau pengembangan UTI.

Namun, metode analisis yang berusaha untuk tepat menghitung efek dari makanan di pH urin tidak tepat, kecuali dalam hal yang sangat umum, membuat penggunaan yang efektif dari diet ini sulit.

Oleh karena itu, obat-obatan, yang bisa lebih handal mengubah pH urine, bukan modifikasi diet, telah menjadi pengobatan pilihan ketika mencoba untuk mengubah pH urine.

Meskipun telah ada perbaikan baru-baru ini, mengenali variabel berbeda yang dapat mempengaruhi ekskresi asam dalam urin, tingkat detail yang diperlukan untuk memprediksi pH kemih berdasarkan diet masih menakutkan.

Perhitungan yang tepat membutuhkan pengetahuan yang sangat rinci dari komponen gizi dari setiap makanan serta tingkat penyerapan nutrisi, yang dapat bervariasi secara substansial dari individu ke individu, membuat estimasi efektif pH urine saat ini masih tidak layak.

Demikianlah penjelasan kali ini mengenai benarkah diet alkaline bisa memerangi peradangan dan penyakit. Semoga dengan adanya ulasan lengkap ini dapat bermanfaat bagi Anda yang sedang membutuhkan. Juka Anda berkenan, bacalah tips kami yang lainnya seperti tips dibawah ini;

Silahkan Baca "Kumpulan Cara Diet Alami".

Advertisement


  • Tag: cara menurunkan berat badan, cara perut buncit jadi langsing, tips diet sehat tubuh langsing alami, resep jus pelangsing, cara efektif turunkan berat badan