Sponsored links
Diet Ketogenik Manfaat dan Efek Sampingnya - Diet ketogenik (keto) adalah rencana diet dengan pola makan sangat rendah karbohidrat dan makan dengan memperbanyak lemak, metode diet ini disebut sebut akan memberikan efek pada tubuh menjadi mesin pembakar lemak.

Diet ketogenik ini memiliki banyak manfaat potensial untuk menurunkan berat badan, meningkatkan kesehatan dan kinerja tubuh, tetapi ada juga beberapa potensi efek samping bagi individu yang menerapkan rencana diet ketogenik ini.

Aturan diet ketogenik mirip dengan diet rendah karbohidrat ketat lainnya, seperti diet Atkins. Diet ini sering berakhir menjadi ketogenik lebih atau kurang karena kecelakaan. Perbedaan utama antara diet Atkins ketat dan keto adalah pembatasan asupan protein. Diet keto dirancang khusus untuk menghasilkan ketosis.

Ketosis adalah proses metabolisme normal, sesuatu yang tubuh Anda lakukan untuk tetap bekerja. Ketika tidak memiliki cukup karbohidrat dari makanan untuk sel-sel Anda membakar energi, mereka membakar lemak sebagai gantinya. Sebagai bagian dari proses ini, itu membuat keton.

Jika Anda sehat dan makan diet seimbang, tubuh Anda mengontrol berapa banyak lemak terbakar, dan Anda biasanya tidak membuat atau menggunakan keton.

Rencana pola makan diet ketogenik adalah makan makanan tinggi lemak, rendah karbohidrat dan asupan protein sedang. Konon, makan ini bahkan diklaim mampu mencegah diabetes, kanker, ayan, dan Alzheimer.

Pola makan ini disebut baik buat mereka yang kelebihan berat badan, diabetes, atau ingin meningkatkan kesehatan metabolisme tapi kurang cocok buat atlet professional atau mereka yang ingin membentuk otot.

Diet ini akan memaksa tubuh membakar lemak untuk energi yang disebut dengan ketosis. Ini adalah alternatif bahan bakar untuk tubuh, digunakan ketika gula darah (glukosa) dalam pasokan pendek.

Keton diproduksi jika Anda makan sangat sedikit karbohidrat (yang cepat dipecah menjadi gula darah) dan hanya jumlah moderat protein (kelebihan protein juga dapat dikonversi menjadi gula darah).

Dalam diet ini, menyarankan pedoman kasar  - kita harus terus menjalani pola makan dengan rasio rendah karbohidrat, tinggi lemak, dan tinggi protein, di bawah 10  per energi dari karbohidrat, 15 sampai 25 persen protein dan 70 persen atau lebih dari lemak, sampai mencapai berat badan ideal. Tidak dijelaskan bagaimana cara menjaga berat barat setelah target tercapai.

Diet ketogenik dan Rebound Effect

Ketosis adalah strategi penurunan berat badan populer, yang menggabungkan rencana makan rendah karbohidrat termasuk bagian pertama dari diet Atkins dan diet Paleo, yang menekankan protein untuk bahan bakar tubuh Anda. Selain membantu membakar lemak tubuh Anda, ketosis dapat membuat Anda merasa kurang lapar. Hal ini juga membantu Anda mempertahankan otot.

Ini mungkin untuk mengukur dan beradaptasi untuk mencapai tingkat keton yang optimal untuk kesehatan, penurunan berat badan, atau untuk kinerja fisik dan mental.

Di bawah ini, adalah ulasan secara lengkap tentang diet Diet ketogenik, manfaat dan efek sampingnya. Simak ulasan dibawah;

Diet Ketogenik (rendah karbohidrat tinggi lemak) selama seminggu, membuahkan hasil yang sangat bagus sejauh ini. Namun, ada juga kasus dimana orang yang menerapkan diet ketogenik memperoleh berat badan kembali 10 kg lebih dari berat badan awal mereka ketika mereka berhenti diet.

Dan meskipun mereka tidak makan berlebihan, mereka tidak dapat melepaskan kilogram ekstra.

Apakah Anda pikir itu adalah mungkin untuk tetap pada diet keto dan masih makan karbohidrat, meskipun tidak sebanyak sebelumnya, tanpa kenaikan berat badan?

Menurunkan berat badan dan memperoleh kenaikan berat badan kembali adalah masalah umum.

Tubuh manusia mengatur banyak parameter, misalnya, kadar gula darah dan suhu tubuh internal serta tingkat lemak.

Oleh karena itu, ketika mencoba untuk menurunkan berat badan (simpanan lemak), tubuh akan merespon melalui berbagai mekanisme untuk membawa kita kembali ke berat badan semula, yang diakui sebagai berat "normal".

Mekanisme ini dapat mencakup kelaparan, keinginan untuk makanan padat energi dan menurunkan tingkat metabolisme basal, yang merupakan jumlah energi yang tubuh kita perlukan saat istirahat.

Oleh karena itu, kecenderungan untuk mendapatkan kembali berat badan sebenarnya merupakan respon normal. Inilah sebabnya mengapa mempertahankan penurunan berat badan adalah tantangan bagi kebanyakan orang.

Pertanyaannya adalah, bagaimana kita mempertahankan berat badan? Mengetahui bahwa setelah menurnkan berat badan dan kemudian mendapatkan kembali berat badan alami.

Penelitian telah menunjukkan bahwa aktivitas fisik sangat penting dan orang yang terlibat dalam kegiatan fisik akan memiliki kesempatan yang tinggi menjaga berat badan.

Diet yang mengurangi asupan energi seseorang secara keseluruhan dapat mengakibatkan penurunan berat badan.

Hal ini tidak mengherankan bahwa diet ketogenik, dengan penekanan pada asupan rendah karbohidrat yang ekstrim, dapat secara efektif membantu seseorang untuk menurunkan berat badan. Namun, diet ini bisa sulit diterapkan untuk jangka panjang.

Apa potensi efek samping dari diet?

Meskipun efek samping yang berhubungan dengan diet ketogenik umumnya, tidak terjadi pada orang orang yang sehat. Namun, Individu yang memiliki masalah kesehatan tertentu mungkin mengalami sejumlah efek yang tidak diinginkan.

Efek Samping Diet Ketogenik

Ada beberapa efek samping jangka pendek yang paling jelas pada awal diet ketogenik. Hipoglikemia adalah efek samping yang umum dalam hal ini, dan tanda-tanda terlihat mungkin termasuk:
  • Dehidrasi
  • Sering buang air kecil
  • Kelelahan
  • Kelaparan
  • Kebingungan, kecemasan dan / atau mudah marah
  • Takikardia
  • Berkeringat dan menggigil

Efek lainnya dalam diet ketogenik yang paling umum termasuk penurunan berat badan drastis, sembelit dan peningkatan kadar kolesterol dan trigliserida, amenore atau gangguan lainnya dengan siklus menstruasi.

Saran, terbaik sebelum melakukan diet ketogenik. Berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter atau ahli gizi. Demikianlah ulasan kali ini, mengenai diet ketogenik manfaat dan efek sampingnya.

Baca juga "Melangsingkan Badan Alami dengan Jus".


Advertisement


  • Tag: cara menurunkan berat badan, cara perut buncit jadi langsing, tips diet sehat tubuh langsing alami, resep jus pelangsing, cara efektif turunkan berat badan