Sponsored links
Manfaat Memiliki Berat Badan Ideal - Berat tubuh manusia adalah istilah yang digunakan sehari-hari dan dalam ilmu biologi dan medis untuk merujuk pada massa atau berat badan seseorang.

Berat badan diukur dalam kilogram, ukuran massa, di seluruh dunia, meskipun di beberapa negara seperti Amerika Serikat diukur dalam pound, atau di Inggris, diukur dalam stones and pounds.

Kebanyakan rumah sakit, bahkan di Amerika Serikat, sekarang menggunakan kilogram untuk perhitungan, tetapi menggunakan kilogram dan pon bersama-sama untuk tujuan lain.

Sebenarnya, berat badan adalah pengukuran berat badan tanpa item terletak pada orang.

Meskipun praktis, berat badan dapat diukur dengan pakaian, tapi tanpa sepatu atau aksesori berat seperti ponsel dan dompet dan menggunakan panduan atau timbangan digital.

Kelebihan atau dikurangi berat badan dianggap sebagai indikator yang menentukan kesehatan seseorang, dengan pengukuran volume tubuh yang memberikan dimensi ekstra dengan menghitung distribusi berat badan.

Berat Badan Ideal

Berat badan ideal atau Ideal body weight (IBW) awalnya diperkenalkan oleh Devine pada tahun 1974 untuk memungkinkan estimasi jarak obat pada pasien obesitas;. Peneliti telah sejak lama menunjukkan bahwa metabolisme obat-obatan tertentu berhubungan lebih untuk IBW dari total berat badan.

Istilah ini didasarkan pada penggunaan data asuransi yang menunjukkan angka kematian relatif untuk pria dan wanita menurut kombinasi tinggi-berat badan yang berbeda.

Estimasi yang paling umum dari IBW adalah dengan rumus Devine; model lain ada dan telah dicatat untuk memberikan hasil yang sama.

Metode lain yang digunakan dalam memperkirakan berat badan yang ideal adalah indeks massa tubuh dan metode Hamwi.

IBW tidak melakukan pengukuran lemak yang sempurna seperti; tidak menunjukkan lemak atau persentase otot dalam tubuh seseorang.

Misalnya, hasil Olahragawan menunjukkan bahwa mereka kelebihan berat badan ketika mereka sebenarnya sangat bugar dan sehat. Mesin seperti dual-energy X-ray absorptiometry (DXA) secara akurat dapat mengukur persentase dan berat (lemak, otot, tulang) dalam tubuh.

Rumus Devine

Rumus Devine untuk menghitung berat badan ideal pada orang dewasa adalah sebagai berikut:
Berat badan ideal Laki-laki = 50 kilogram (110 lb) + 2,3 kilogram (5,1 lb) * (tinggi badan (dalam) - 60)
Berat badan ideal  Perempuan = 45,5 kilogram (100 lb) + 2,3 kilogram (5,1 lb) * (tinggi badan (dalam) - 60)

Rumus Hamwi

Rumus Hamwi digunakan untuk menghitung berat badan ideal dari orang dewasa umum:
Berat badan ideal  Laki-laki = 106 pon (48 kg) + 6 pon (2,7 kg) * (tinggi badan (dalam) - 60)
Berat badan ideal  Perempuan = 100 pon (45 kg) + 5 pon (2,3 kg) * (tinggi badan (dalam) - 60)

Penggunaan Rumus diatas


Olahraga

Peserta dalam olahraga seperti tinju, seni bela diri campuran, gulat, dayung, judo, Olimpiade angkat besi, dan powerlifting diklasifikasikan menurut berat badan mereka, diukur dalam satuan massa seperti pon atau kilogram. Misalnya, kelas gulat berat, kelas tinju berat, judo, tinju.

Medicine

Berat badan ideal, khusus rumus Devine, digunakan secara klinis untuk beberapa alasan, yang paling umum dalam memperkirakan fungsi ginjal pada dosis obat, dan memprediksi farmakokinetik pada pasien obesitas.

Body mass index (BMI) atau Index Massa tubuh (IMT)

Body mass index (BMI) atau Index Massa tubuh (IMT) merupakan nilai yang berasal dari massa (berat) dan tinggi individu. BMI didefinisikan sebagai massa tubuh dibagi dengan kuadrat dari tinggi badan, dan secara universal dinyatakan dalam satuan kg / m2, yang dihasilkan dari massa dalam kilogram dan tinggi badan dalam senti meter.

BMI adalah suatu usaha untuk mengukur jumlah massa jaringan (otot, lemak, dan tulang) dalam individu, dan kemudian mengkategorikan orang itu sebagai kekurangan berat badan, berat badan normal, kelebihan berat badan, atau obesitas berdasarkan nilai tersebut.

Klasifikasi Body mass index (BMI) atau Index Massa tubuh (IMT):

  • < 18.5 (Kurus)
  • 18.5 - 24.99 (Normal)
  • 25 - 29.99 (Gendut)
  • 30 - 34.99 (Obesitas Kelas 1)
  • 35 - 39.99 (Obesitas Kelas 2)
  • > 40 (Sangat Obesitas)

Bagi Anda yang sedang membaca artikel ini, menggunakan Komputer anda akan melihat Kalkulator BMI / IMT Pria & Wanita pada menu navigasi sebelah kanan, dan jika Anda pengguna Smartphone Anda dapat melihatnya di navigasi paling bawah pada blog ini.

Studi sebelumnya, yang diterbitkan dalam jurnal Obesity, oleh para peneliti di National Institutes of Health (NIH), menyatakan bahwa stimulasi Otak bantu orang untuk menurunkan berat badan, dengan cara otak bekerja untuk menurunkan konsumsi kalori dan peningkatan berat badan antara sejumlah kecil orang dewasa obesitas.

Sekarang bagaimana menjaga berat badan ideal bantu mempertajam otak? Studi terbaru, yang merupakan hasil riset dari University of Arizona. menemukan bahwa orang dewasa yang lebih tua dengan BMI yang lebih tinggi cenderung memiliki peradangan lebih banyak di tubuh, yang pada gilirannya dapat berdampak negatif pada fungsi otak lansia.
Manfaat Menjaga Berat Badan Ideal Bantu Mempertajam Otak
Ada banyak alasan penting untuk menjaga berat badan yang sehat, melindungi tubuh dari berbagai macam masalah kesehatan, dan sekarang Anda dapat menambahkan satu lagi ke daftar: Ini mungkin baik untuk mempertajam otak Anda.

Manfaat memiliki berat tubuh ideal dapat mengurangi risiko kanker, penyakit jantung dan diabetes. Studi terbaru, para peneliti dari University of Arizona telah menemukan bahwa memiliki indeks massa tubuh yang lebih tinggi, atau BMI, dapat berdampak negatif terhadap fungsi kognitif pada orang dewasa yang lebih tua.

"Semakin tinggi BMI Anda, semakin peradangan Anda naik," kata Kyle Bourassa, penulis utama studi , yang diterbitkan dalam jurnal Brain, Behavior and Immunity. Studi-studi sebelumnya sudah menghubungkan berat badan dan kesehatan otak, namun belum ada riset yang meneliti bagaimana kedua hal itu saling mempengaruhi.

"Dengan menemukan hal itu, ilmuwan berpotensi mengembangkan intervensi terhadap pencegahan penurunan fungsi kognitif," kata Kyle Bourassa, mahasiswa doktoral psikologi dan salah satu penulis penelitian ini.

Bourassa dan rekan-penulis, profesor psikologi UA David SBARRA, menganalisis data dari Longitudinal Study of Aging, yang meliputi lebih dari 12 tahun.

Untuk mengeksplorasi hubungan ini, Bourassa dan peneliti lainnya menganalisa informasi tentang kesehatan, kesejahteraan dan keadaan sosial dan ekonomi dari penduduk Inggris usia 50 dan lebih tua yang memiliki indeks massa tubuh lebih tinggi, kadar inflamasi dan skor kognisi yang diuji beberapa kali selama enam tahun.

Indeks massa tubuh, pengukur berat badan yang dihubungkan dengan tinggi sering digunakan untuk menentukan apakah seseorang termasuk normal, kekurangan berat badan atau kelebihan berat badan.

Untuk perseorangan, indeks massa tubuh tak selalu merupakan ukuran tingkat kesehatan. Tetapi bagi populasi besar, indeks ini merupakan cara yang baik untuk mengestimasi rata-rata. Secara umum indeks 18-25 terhitung normal.  Di atas angka 25 digolongkan kelebihan berat badan.

Bourassa dan peneliti lainnya menduga inflamasi sistemik - reaksi berlebihan kronis dari sistem kekebalan tubuh- mungkin bertanggung jawab di sini, karena riset sebelumnya membuktikan inflamasi di otak berdampak negatif terhadap fungsi kognitif. Juga sudah diketahui kelebihan berat badan menyebabkan terjadinya inflamasi di seluruh tubuh.

Menggunakan dua sampel terpisah dari penelitian - salah satu dari sekitar 9.000 orang dan salah satunya lagi dari sekitar 12.500 orang - peneliti melihat penuaan dewasa selama enam tahun. Mereka memiliki informasi tentang penelitian peserta 'BMI, peradangan dan kognisi, dan mereka menemukan hasil yang sama di kedua sampel. "Semakin tinggi indeks massa tubuh, semakin besar inflamasi itu," katanya.

Untuk studi tersebut, inflamasi diukur dengan keberadaan C-reactive protein (CRP) - penanda inflamasi sistemik di seluruh tubuh yang terdapat dalam darah peserta penelitian. Fungsi kognitif diukur dengan penyebutan kata dan tes kefasihan verbal.

Peneliti menemukan hubungan jelas ketiga faktor tersebut. "Semakin tinggi indeks massa tubuh di awal penelitian, semakin besar kadar CRP selama empat tahun berikutnya," kata Bourassa. Perubahan CRP kemudian memprediksi penurunan fungsi otak, termasuk fungsi eksekutif dan memori, dua tahun kemudian.

Dengan kata lain, penelitian ini menemukan "indeks massa tubuh seseorang memprediksi penurunan kognitif mereka lewat kadar inflamasi sistemik.

Salah satu peneliti, David Sbarra, profesor psikologi memperingatkan studi ini belum membuktikan hubungan sebab akibat karena hanya memonitor orang dari waktu ke waktu.

Untuk menemukan hubungan sebab akibat itu, penelitian membutuhkan cara untuk mengurangi indeks massa tubuh lewat kondisi terkontrol dan meneliti efeknya pada inflamasi dan kognisi.

Tetapi peneliti mengatakan penemuan mereka mungkin memberikan wawasan baru bagi studi lebih lanjut dan intervensi yang mungkin dapat dilakukan. "Jika Anda mengalami inflamasi tinggi, di masa depan kami menyarankan menggunakan obat antiinflamasi bukan hanya menurunkan inflamasi tetapi juga membantu fungsi kognitif," kata Bourassa.

Referensi: https://uanews.arizona.edu/story/how-your-bmi-might-affect-your-brain

Baca Juga "Kumpulan Tips Alami Cara Menurunkan Berat Badan 3Kg - 30Kg!".


Advertisement


  • Tag: cara menurunkan berat badan, cara perut buncit jadi langsing, tips diet sehat tubuh langsing alami, resep jus pelangsing, cara efektif turunkan berat badan